My Exchange Story 03 – Arriving in Japan and Strollin’ in Tokyo!

Haloo! Long time no see ya.

Maaf yaa baru update tanggal segini. Berbagai perkara administratif dan settlement begitu menyita waktu, bahkan untuk sekedar menulis aja sulit.

Jadi tulisan ketiga ini akan bercerita tentang keberangkatan saya ke Jepang. Maaf (lagi) nihh nggak jadi cerita tentang barang bawaan saya ke sana karena saya pikir tulisannya akan terlalu pendek dan bingung juga mau nulis apa.

Bukannya foto interior malah foto suasana di luar wkwk
Bukannya foto interior malah foto suasana di luar jendela Bandara Haneda International Airport

Jadi saya berangkat ke Jepang tanggal 26 September (Senin malam) dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Saya naik maskapai Garuda Indonesia, dengan jadwal terbang pukul 23.30 alias jelang tengah malam. Saya ambil penerbangan itu karena:

  • Harganya paling murah untuk direct flight (penerbangan langsung), sekitar 4 juta rupiah. Saya beli tiketnya di Traveloka.
  • Landing di Haneda Airport (Tokyo), jadi bisa langsung dapet Residence Card di bandara. Residence card itu semacam KTP yang wajib dimiliki oleh orang asing yang tinggal dalam periode tertentu di Jepang (seinget saya jika lebih dari 3 bulan, correct me if I’m wrong). Cukup merepotkan kalau mau mengurus residence card di Ward (semacam Kantor Kecamatan) setempat karena to-do list di awal masa kedatangan udah sangat banyak.

Karena flight saya jadwalnya malem banget, jadi saya ngiranya bakal sedikit (atau bahkan nggak ada) temen yang bakal nganterin ke berangkat gitu (karena besoknya juga masih kuliah). Saya sendiri berangkat ke Bandara diantar sama Ayah, Ibu, dan adik tercinta.

Namun ternyata takdir tidak sependapat dengan buah pikiran saya.

TERNYATA BANYAAAK banget temen-temen yang nganterin. Mulai dari temen-temen di Economica, Sukses, sampe temen Genk Zeemagh! Sangat terharu campur kaget sih mengingat saya selama ini bukan orang yang bisa keep up good relationship sama banyak orang dan cenderung introvert. They’re truly made my day! Sedih banget ga bakal ketemu mereka lagi tahun depan pas saya balik ke Indonesia (since udah pada lulus).

*terus fotonya ilang, entah kenapa ga ada yang tau siapa yang ambil foto… sedih*

Setelah mengucap salam perpisahan sama keluarga dan temen-temen, akhirnya saya melangkah juga menuju ruang tunggu (udah di bandara dari jam 5 sore soalnyaa nih mohon maaf).

By the way, total bagasi saya cuman 18kg, itungannya dikit banget buat orang yang mau tinggal setahun di Jepang. Lhaa orang temen-temen saya yang tinggal cuma 1 semester aja bawaannya lebih berat. Saya cuman bawa baju (minimalis banget, cuman bawa sekitar 10 pasang), sepatu, barang elektronik, obat-obatan. Kebanyakan temen saya pada bawa bahan makanan dan bumbu-bumbu dapur yang ga ada di Jepang gitu makanya bisa lebih berat dari saya.

Begitu masuk ruang tunggu, akhirnya saya ketemu langsung sama temen-temen seperjuangan saya enam bulan dan setaun kedepan (setelah cuman kenal mereka dari chat di LINE). Ga sempet fotooo sama mereka pas di Bandara tapi foto di Jepangnya udah banyak banget.

 

Tiba di Jepang (Haneda Airport)!

Saya tiba di Haneda Airport sekitar pukul 8 pagi waktu Jepang (JST), yang berarti di Indonesia masih sekitar pukul 6 pagi (selisihnya dua jam, waktu di Jepang lebih awal). Begitu tiba, saya langsung teringat sama jahitan di kaki kanan saya yang harus dilepas. Jahitannya nggak sempet dilepas di Indonesia karena nggak keburu kering (salah saya juga sih karena ngurusnya juga mepet waktu berangkat). Pas itu saya takut banget biaya perawatan dokter gitu bakal mahal banget, apalagi saya belum dapet kartu asuransi di Jepang dan uang yen yang saya bawa juga terbatas. Maka satu-satunya pilihan bagi saya adalah menghemat ongkos perjalanan dari Tokyo ke Sendai.

Oh iya, kampus tempat saya berlabuh ini namanya Tohoku University. Kampusnya terletak di kota bernama Sendai, bagian utara Jepang.

Awalnya saya berencana untuk naik Shinkansen dari Tokyo ke Sendai. Tapi karena harga tiketnya sekitar 12,000 yen (kasarnya sekitar Rp1,500,000) maka saya memutuskan mencari alternatif lain. Uang yen yang ada di tangan saya hanya sekitar 116,000 yen dan itu harus cukup untuk dua bulan (udah termasuk sama biaya bayar dorm dan segala unexpected cost lainnya). Akhirnya saya memutuskan untuk berangkat bareng dengan salah seorang teman saya yang naik Willer Bus (semacam bus antar kota). Harga tiketnya cuman 3,000 yen (sekitar Rp375,000) tapi ternyata harus di-booking terlebih dahulu lewat website mereka.

What the… kalo tiketnya abis berarti saya terpaksa naik Shinkansen. Sangat nervous ga bakal dapet tiket (secara ini bookingnya pas hari H nya banget). Berbekal wi-fi Bandara yang mati-nyala-mati-nyala di HP, dengan penuh harap dan cemas saya membuka web-nya dan mulai order booking. Dan ternyata alhamdulillah banget masih bisa dapet seat yay! It feels like miracle.

Berhubung jadwal bis saya dan temen saya ini masih pukul 24:10 (alias besok tengah malem baru berangkat), maka saya memutuskan untuk ngikut temen saya keliling Tokyo dulu. Oh iya, temen saya ini namanya Ory tapi dipanggilnya Ija *nah loh* dari ITS. Ija ini dari awal emang udah berencana keliling Tokyo dulu sebelum ke Sendai. Karena saya ga mungkin juga nunggu di Shinjuku dari jam 12 siang sampe jam 12 malem, rasanya keliling Tokyo bukanlah sebuah pilihan melainkan keharusan *ah elah*.

 

Strollin’ in Tokyo!

Asakusa Temple!
Asakusa Temple!

TERNYATA KELILING TOKYO TUH SERU BANGET. Bener-bener di luar ekspektasi saya. Walau cuman mampir ke tempat gratisan dengan waktu yang mepet, tapi entah kenapa Tokyo punya aura tersendiri. Apalagi cuaca waktu itu lagi cerah banget jadi makin pas lah.

Free Pass Subway!
Free Pass Subway!

 

Modal yang kita bawa cuma Google Maps dan one-day free pass yang dibeli di Haneda Airport. Dari Haneda, kita ke Shinjuku dulu buat naruh koper yang gede banget ini dan bisa keliling tanpa perlu ‘nyeret’ koper ke mana-mana (ga kebayang keliling Tokyo bawa koper 20kg-an).

Like a magic box, it stores your dream safely (and cheaply) (?)
Like a magic box, it stores your dream safely (and cheaply) (?)

 

The Tokyo Street vibes
The Tokyo Street vibes

 

Senja di Ueno
Senja di Ueno

 

Night View from Tokyo Observational Building
Night View from Tokyo Observational Building

 

Loving it for no reason
Loving Tokyo Sky for no reason

 

Setelah puas (dan capek) keliling Tokyo, akhirnya kita balik ke Shinjuku, ngambil koper, lalu bersiap makan malem pake KFC yang dibeli Ija di Bandara sambil nunggu jadwal bus. Kita sih udah siap berangkat dari jam 10 malem.

Here I go, Sendai!
Here I go, Sendai!

 

Willer Bus ini nyaman banget! Sayang banget ga bisa difoto karena dalemnya gelap jadi bakal ga jelas juga kalo di foto. Saya sempet mengira bis ini banyak kursi kosongnya (lha saya aja masih dapat kursi padahal baru booking tadi pagi). Eh ternyata bis-nya penuh!

Dengan berangkatnya Willer Bus ini ke Sendai, maka dimulai pula kisah perjalanan saya di Sendai selama satu tahun. Really excited and quite nervous at the same time. Sebelum berangkat, salah satu aktivitas saya tiap hari adalah bertanya pada diri sendiri apakah keputusan untuk ‘mengasingkan diri’ selama setahun (kenapa nggak enam bulan aja) ini adalah hal yang tepat. Saya meninggalkan kesempatan lulus tepat waktu, ngerjain project, ikutan lomba, mungkin juga membahayakan career path saya. Keputusan exchange ini sejatinya boleh dibilang adalah keputusan paling nekat yang pernah saya ambil.

But to be honest with you, as every second passing by, somehow all the bad thought was perished. I can only thank God for the chance (and the life) I’ve got.

 

Sekian cerita saya tentang keberangkatan saya ke Jepang dan ke Sendai. Tulisan saya selanjutnya akan membahas tentang apa aja sih yang saya lakukan selama dua minggu pertama di Jepang, terutama kenapa saya bisa sampai ga nemu waktu untuk sekedar update blog.

じゃあ また!

Leave a Reply